Di atas Vespa dari Milan ke Tokyo

Dibuat oleh Dietrich Limper di 09:05 a.m. di 18 Mei 2021

DARI MILAN KE TOKYO DENGAN VESPA

Fabio Cofferati akan mencoba mengulangi perjalanan bersejarah yang dilakukan Roberto Patrignani ke Olimpiade 1964 di Jepang.

Model bersejarah

Pada tahun 1964, Olimpiade Musim Panas XVIII diadakan di Tokyo, Jepang. Pada tahun itu, seorang pria berpakaian sebagai pembawa obor bermotor dan melakukan perjalanan yang sangat istimewa: Roberto Patrignani dari Italia. Dia mengendarai Vespa 150 cc dari Milan ke Tokyo dalam waktu 85 hari, menempuh jarak 13.000 kilometer. Di tempat tujuan, ia mempersembahkan piala kepada Daygoro Yasukawa, Presiden Komite Olimpiade Jepang, yang disumbangkan oleh Vespa Club d'Europe. Sebuah kontribusi kecil untuk pemahaman internasional antara negara Jepang dan Italia. Roberto Patrignani telah meninggalkan dunia ini pada tahun 2008, namun semangatnya masih ada dalam buku-buku yang ia tinggalkan: Kisah-kisah tentang mimpi dan petualangan yang juga telah menulari orang lain...

Salah satunya adalah Fabio Cofferati, yang ingin memulai perjalanan ini lagi 57 tahun kemudian. Pria Italia berusia 44 tahun asal Salsomaggiore Terme ini akan memulai perjalanannya dari Menara Piaggio di Milan pada 13 Juni dan mengikuti jejak Patrignani. Namun, ia harus mengubah rutenya secara signifikan, karena saat ini tidak memungkinkan untuk melewati Irak, Iran dan Suriah karena alasan geopolitik. Dia akan melakukan perjalanan lebih jauh ke utara, tetapi lebih lanjut tentang itu nanti, begitu juga dengan Vespa yang akan menemaninya dalam perjalanan ini. Model yang mirip dengan yang digunakan Patrignani pada tahun 1964, dihiasi oleh seniman Luca Moretto. Dan dia juga ingin mempersembahkan hadiah dari Vespa Club d'Europe kepada IOC Jepang.

MULAI: MENARA PIAGGIO, CORSO SEMPIONE

SIP: Bagaimana Anda mendapatkan ide untuk merencanakan perjalanan seperti ini?

Pekerjaan cat khusus

Cofferati: Saya telah mengendarai Vespa sejak berusia tiga belas tahun. Ketika saya berusia 21 tahun, saya mulai ikut serta dalam demonstrasi, yang membuat saya semakin terikat dengan budaya Vespa. Dengan semua aspek yang berbeda yang dapat dimiliki oleh gairah ini: Membaca, bepergian, film, restorasi, dan memorabilia. Pada suatu ketika, buku Roberto Patrignani jatuh ke tangan saya, yang merupakan sebuah pencapaian yang luar biasa. Yang saya sukai dari Patrignani adalah dia tidak menulis buku harian perjalanan, seperti yang dilakukan banyak orang, tetapi dia memasukkan perasaan, emosi, dan bahkan momen-momen ketidaknyamanan ke dalam ceritanya. Sebuah buku yang membawa Anda bersama dan pada saat yang sama merupakan perjalanan ke dalam jiwanya. Siapa yang tidak bermimpi untuk memiliki pengalaman seperti itu? Jadi inspirasi saya berasal dari perjalanan Milan-Tokyo Patrignani pada tahun 1964. Saya tidak mencari ketenaran dan kemuliaan, tetapi untuk sebuah pengalaman batin. Percikan nyata diberikan kepada saya oleh jurnalis Valerio Boni, yang mengingatkan saya beberapa tahun yang lalu tentang Olimpiade yang akan datang di Tokyo dan bahwa akan menyenangkan untuk mengulangi prestasi tahun 1964. Saat itulah saya mulai mengatur perjalanan ini.

SIP: Tolong beritahu kami tentang rutenya.

Cofferati: Saya akan berangkat dari rumah saya di Salsomaggiore Terme pada hari Sabtu 12 Juni dan mencapai Milan dalam beberapa tahap kecil. Keesokan harinya pukul 12.00 saya akan berangkat dari tempat yang sama di mana Roberto Patrignani memulai perjalanannya pada tahun 1964: dari Menara Piaggio di Corso Sempione. Dari sana saya akan menyeberangi Brianza, lalu saya akan menyusuri bagian timur Danau Como. Saya akan berhenti di Mandello, kota tempat Patrignani tinggal, dan saya akan melakukan satu bagian bersama putranya. Dia akan mengendarai Vespa asli dari perjalanan Milan-Tokyo yang pertama. Dari Chiavenna saya akan memasuki Swiss dan pemberhentian pertama adalah di Chur di kanton Graubünden untuk bertemu dengan Klub Vespa setempat. Di Jerman, saya berencana untuk berada di SIP Scootershop pada siang hari tanggal 14 Juni. Polandia, Lithuania, Latvia akan menyusul dan akhirnya saya akan memasuki Rusia. Saya harus berada di Moskow pada hari kelima perjalanan. Di ibu kota Rusia, saya bertemu dengan teman-teman saya dari Vespa Club Moscow. Dari sana, setelah dua hari, saya tiba di Kazan, di mana saya sudah ditunggu oleh seorang pria gila yang sering berkeliling dunia dengan mobil ramah lingkungan. Saya tidak tahu apakah dia akan dapat menemani saya selama perjalanan, tetapi bagaimanapun juga saya akan terbenam di Timur Jauh Rusia dan saya berharap untuk tiba di Vladivostok dalam tiga minggu. Dari pelabuhan di Pasifik, saya akan naik feri ke Jepang, di mana saya akan mengunjungi Hiroshima, Osaka, dan tentu saja Tokyo. Bersama dengan para pengendara Vespa di Negeri Matahari Terbit, kami akan melakukan beberapa tur kecil dan mengunjungi tempat-tempat yang pernah difoto oleh Patrignani 57 tahun yang lalu.

SIP: Bagaimana Anda akan mengatasi kesulitan yang mungkin timbul?

Cofferati: Tentu saja, Anda dapat merencanakan segalanya dalam perjalanan seperti ini, tetapi semuanya berubah menjadi berbeda. Masalah mekanis atau kesehatan, birokrasi, apa pun - semua rencana dengan cepat gagal. Untungnya, saya juga bisa berimprovisasi dan membawa beberapa suku cadang. Jika kerusakan tidak dapat diperbaiki, saya akan tetap datang ke Tokyo. Mengenai kesehatan, saya akan membawa obat-obatan. Saya rajin menghafal beberapa frasa dalam berbagai bahasa untuk dapat menanyakan hotel atau informasi.

Di bengkel Fabio Cofferati
Di bengkel Fabio Cofferati

SELALU WASPADA, BANYAK ISTIRAHAT

SIP: Siapa yang membantu Anda dalam organisasi?

Cofferati: Tidak ada yang membantu saya, saya melakukan hampir semuanya sendiri dan juga tanpa sponsor. Saya mengumpulkan Vespa, merencanakan perjalanan dan mengumpulkan banyak informasi dengan beberapa teman. Saya ingin menyebut Luca Moretto, yang menemani proyek ini dengan simpati dan antusiasme serta membantu saya dalam hal hubungan masyarakat dengan menghubungkan saya dengan banyak asosiasi.

SIP: Ini bukan pertama kalinya Anda menjelajah dengan mengendarai Vespa. Ceritakan kepada kami tentang perjalanan Anda sebelumnya.

Cofferati: Sejak saya menjadi anggota Vespa Club of Piacenza, saya ikut serta dalam banyak reli hingga saya memenangkan Kejuaraan Vespa Turismo Italia pada tahun 2003. Setelah itu, saya meningkatkan standar dan mulai melakukan perjalanan yang lebih jauh dan lebih menantang. Salah satu yang paling penting adalah bulan madu dengan mantan istri saya dengan sespan Vespa: kami berangkat dari Salsomaggiore dan melintasi seluruh Prancis, kemudian berangkat dan melanjutkan ke Irlandia dan Inggris. Dalam perjalanan ini saya mengalami masalah teknis yang memaksa saya untuk meninggalkan kendaraan, hanya untuk mendapatkannya kembali beberapa tahun kemudian. Perjalanan penting lainnya adalah perjalanan pada musim panas 2016: ke North Cape dalam 18 hari dengan Vespa tahun 1954.

SIP: Kembali ke Milan-Tokyo: apa yang paling membuat Anda khawatir tentang perjalanan ini?

Cofferati: Hal yang paling membuat saya khawatir adalah mengalami kecelakaan. Saya sadar bahwa ini adalah perjalanan yang berbahaya dan karena saya memiliki dua anak kecil dan seorang istri, semuanya harus berjalan semulus mungkin. Saya bersedia mengambil risiko, tetapi saya tidak akan mencari-cari bahaya. Saya akan mencoba berhati-hati untuk meminimalkan risiko. Saya harus melakukan segalanya untuk melakukan perjalanan dengan istirahat dan jika saya merasa lelah, saya pasti akan beristirahat.

SIP: Bagaimana Anda mengatasi kesepian di tengah Siberia yang tampaknya tak berujung dan apa yang akan Anda lakukan untuk menjaga konsentrasi Anda?

Cofferati: Ketika saya bepergian, saya biasanya berpikir. Saya tidak menggunakan headphone untuk mendengarkan musik karena saya lebih suka mendengarkan mesin untuk mendeteksi masalah sejak dini. Di atas Vespa, Anda bisa banyak merenung. Saya bisa melihat pepohonan, menghitung kilometer atau melihat segala sesuatu di sekitar jalan. Moto saya adalah: Selalu waspada dan banyak beristirahat!

SIP: Banyak orang tidak dapat melakukan perjalanan seperti itu karena alasan pekerjaan atau keluarga. Bagaimana Anda mengaturnya?

Cofferati: Ini adalah perjalanan yang diimpikan oleh banyak orang. Seseorang yang memiliki waktu luang selama tiga bulan biasanya melakukan perjalanan ke tempat lain yang tidak terlalu terpencil, seperti tur ke ibukota Eropa atau perjalanan dari pantai ke pantai di Amerika Serikat. Menurut saya, itu adalah perjalanan dengan kedalaman tertentu. Saya suka berada di alam dan terutama alam liar di negara-negara Nordik. Saya bekerja sebagai sopir bus untuk anak-anak sekolah dan memiliki tiga bulan libur selama musim panas. Segera setelah sekolah berhenti, saya akan mengemasi tas saya dan berangkat untuk petualangan ini. Saya kemudian akan kembali ke Italia pada awal September dan melanjutkan pekerjaan normal saya. Anak-anak kami akan mengikuti perkemahan liburan selama musim panas untuk memudahkan istri saya menghabiskan waktu bersama kami.

SIP: Dan apa rencana Anda setelah dari Tokyo?

Cofferati: Pertama, kami harus pergi ke Tokyo! Ini tidak akan menjadi perjalanan terakhir dalam hidup saya, karena satu perjalanan hidup tidak ada, karena hidup itu sendiri adalah sebuah perjalanan. Ini adalah fase dalam hidup saya di mana saya memiliki kesempatan untuk tumbuh dan mengenal diri saya lebih baik. Selama perjalanan, saya juga dapat berpikir tentang apa yang ingin saya lakukan setelah Tokyo. Saya memberi tahu semua orang bahwa setelah itu saya akan mengurangi dan menarik dayung ke dalam perahu untuk beristirahat, tetapi sebenarnya saya sudah memiliki rencana perjalanan lain lagi. Saya telah berjanji untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk anak-anak dan keluarga saya, tetapi saya tidak ingin berhenti mengendarai Vespa.

Tapi sekarang kita sampai pada teman Fabio dalam perjalanan panjang ini - Vespa-nya. Kita sudah tahu seperti apa bentuknya, tapi apa saja yang sudah diubah dan dipasang? Gambaran umum.

LEMBAR DATA VESPA "MUGEN": 150 VBB2, THN. 1963

Sasis
Basis skuter ini membutuhkan restorasi yang serius. Pelindung kaki dan pelat tendangan diganti seluruhnya. Bagian dalam terowongan diperkuat dengan lembaran logam 3 mm. Pengaku di belakang pelindung kaki juga diperkuat dan diganti dengan versi yang lebih lebar. Washer tebal juga dilas ke titik-titik pemasangan palang motor. Dua pelat dilas ke setang dari bawah untuk pemasangan cakram guna menjamin perlindungan angin dan cuaca yang dapat diandalkan.
Tangki 10 liter dari jajaran SIP dipasang di belakang pelindung kaki. Kompartemen bagasi tambahan dan rak bagasi tambahan dipasang di bagian samping. Untuk memvariasikan posisi kaki saat berkendara, ada juga beberapa pijakan kaki tambahan.

Sebagai pengganti tangki standar, dipasang model dari PLC dengan kapasitas 10 liter. Kedua tangki dihubungkan melalui potongan-T dan memastikan pasokan bensin yang merata melalui pompa vakum. Volume total 20 liter yang dicapai berarti jarak tempuh 400 km.

Garpu adalah asli, tetapi juga telah diperkuat dan dilengkapi dengan pegas SIP dan peredam kejut dengan kompresi yang dapat disesuaikan.

Rem dan peleknya sangat istimewa: Bagian depan dan belakang model Sprint memungkinkan penggunaan bantalan rem berukuran 10 inci. Drum rem dan peleknya dibuat khusus oleh perusahaan dari Venesia yang biasanya melengkapi mobil reli. Mirip dengan model "Seigiorni", mereka memungkinkan penggunaan roda 8 inci di atas mekanisme rem model 10 inci.

Model dari Bitubo digunakan sebagai peredam kejut belakang. Dudukan peredam kejut diperkuat pada rangka dengan pelat baja tahan karat untuk mendistribusikan beban secara lebih merata.

Dudukannya diperkuat dengan kaki-kaki aluminium dari SIP, pelindung percikan belakang dengan bendera Italia merupakan kenang-kenangan dari perjalanan Patrignani pada tahun 1964.

Pelana ayun SIP berfungsi sebagai tempat duduk. Hal ini juga diperkuat dengan rangka yang dibuat khusus dan disempurnakan dengan sandaran kursi kantor.

Selain itu, 7,5 liter oli mesin, 2 roda cadangan dan tangki cadangan 2 liter telah disimpan untuk perjalanan. Selain tas SIP Classic untuk barang-barang kecil, empat tas perjalanan dengan total volume 110 liter dibawa di bagasi depan dan belakang. Ada ruang untuk dua lampu depan tambahan pada bingkai kaca depan. Speedometer SIP digital memberikan informasi tentang kecepatan jelajah.

Kap mesin sebelah kiri dan spakbor dilukis oleh seniman Luca Moretto dengan gaya "Vespa Venice". Sebuah Vespa 50 yang dipamerkan dalam koleksi Museum Piaggio di Pontedera.

Vespa "Mugen
Dan seperti inilah tampilannya, Vespa "Mugen" yang sudah jadi

MESIN
Mesin telah dirombak total dan dibangun kembali untuk penggunaan gearbox PX termasuk primary yang lebih kuat.

Pengelasan dilakukan pada tingkat dasar silinder agar dapat menggunakan silinder dengan port pendorong. Sambungan ke port ini dibuat di dalam rumahan dan disesuaikan dengan silinder aluminium VMC yang dimaksudkan.

Tenaga dikirim ke gearbox Crimaz PX Lusso/Arcobaleno melalui poros engkol SIP, kopling Pinasco, dan rasio primer 24/63. Mesin disuplai dengan campuran bensin/udara melalui karburator Pinasco VRX-R dan kotak udara.

Dengan pengaturan ini, 23 hp seharusnya dapat menghasilkan kecepatan jelajah yang menyenangkan.


Jika Anda ingin mengikuti perjalanan Fabio Cofferati, Anda dapat melakukannya di Facebook: Ancora di Vespa da Milano a Tokyo

Dengan ucapan terima kasih khusus kepada Guido Guerrini.

Dietrich Limper
Dietrich Limper

Dietrich Limper bekerja sebagai editor untuk SIP Scootershop dan juga menulis untuk publikasi lokal dan nasional. Saat tidak sedang melakukan geocaching, dia dengan sabar mengikuti petualangan menyedihkan Bayer Leverkusen.

×