Berkemah Vespa dari Arizona

Dibuat oleh Dietrich Limper di 15:12 a.m. di 9 Desember 2021

Ketika Tom Burick menulis surat kepada kami dan memberi tahu kami tentang proyeknya, kami tidak perlu berpikir dua kali. Skuter tua dan modernnya yang dikonversi dengan trailer sangat keren sehingga kami harus menunjukkannya kepada Anda. Dan tentu saja kami ingin tahu lebih banyak tentang orang yang menciptakan karya seni berkendara ini. Proyek terbarunya adalah "Cabin Car Teardrop", yang merupakan sebuah karavan kecil yang ia kaitkan ke Vespa VBB 1962 miliknya dan mengendarainya ke dunia luar - misalnya ke padang pasir Arizona. Kami mengajukan beberapa pertanyaan kepada Tom tentang skuter dan idenya.

Berkemah Vespa
Proyek terbaru Tom Burick adalah singkatan dari kebebasan, nafsu berkelana dan petualangan.

Tom Burick - seorang pria dan kecintaannya pada skuter

Tom, mengapa Anda tidak menceritakan sedikit tentang diri Anda? Di mana Anda tinggal dan apa yang Anda lakukan ketika Anda tidak sedang membangun ulang skuter?

Saya berusia 52 tahun tetapi terlihat lebih muda dan tinggal di Mesa, Arizona. Pekerjaan utama saya adalah seorang guru. Semua murid saya hidup dengan autisme. Anak-anak itu hebat, dan mereka mengajari saya sesuatu untuk kehidupan setiap hari.
Profesi saya sebelumnya adalah robotika selama sepuluh tahun. Saya memulai sebuah perusahaan robotika pada tahun 2000, mengajukan beberapa paten atas nama saya dan telah mampu menggunakan robot di 17 negara di seluruh dunia. Teknik mesin dan pengerjaan logam adalah minat saya, dan saya sangat senang bisa mewujudkan impian seumur hidup saya selama satu dekade dengan perusahaan robotika. Skuter adalah perpanjangan dari hasrat mekanik ini, dan saya suka mendesain dan membuat aksesori mewah untuk motor saya.

Bagaimana awal mula kecintaan Anda pada Vespa dan skuter lainnya?

Sejak saya masih kecil, saya selalu memiliki sepeda mini, motor bebek atau go-kart. Saya menyukai kendaraan bermotor. Sebagai orang dewasa, saya menjauh dari semua itu. Terlalu banyak komitmen dan terlalu banyak stres. Tidak ada waktu untuk bersenang-senang lagi dalam hidup saya. Setelah tidak berlibur selama lebih dari lima tahun, saya pergi ke pantai untuk berakhir pekan pada tahun 2002. Saya sedang berjalan-jalan di sekitar kota pantai dan seseorang menyewakan skuter 50cc dari Cina. Iseng-iseng, saya menyewa satu selama satu jam. Dalam beberapa menit, tekanan hidup saya hilang seperti batu. Saya merasa sangat bebas. Sangat bahagia. Hal ini mengingatkan saya pada masa kecil saya dulu dan mengalami petualangan dengan sepeda motor mini. Saya ketagihan. Saya pulang ke rumah dan membeli sebuah Stella asli yang baru, yang, seperti yang Anda tahu, merupakan replika PX150 dari India. Sejak saat itu saya telah memiliki empat Stella, dua PX150, beberapa Vespa modern dan saat ini sebuah VBB tahun 1962.

Bagaimana Anda mendapatkan ide untuk membuat skuter berkemah?

Trailer kecil ini awalnya merupakan proyek akhir pekan yang singkat untuk para siswa saya. Saya mengajar klub berkemah pada hari Jumat dan ingin memberi kejutan kepada anak-anak saya dengan trailer busa kecil yang bisa mereka naiki, mainkan, dan masak di dapur belakang. Idenya adalah memasang trailer di bagian belakang Vespa VBB 1962 saya dan menggulingkannya ke halaman sekolah sebagai kejutan.

Iklan Vespa lama
Model yang bagus untuk versi Tom: Cabin Car Teardrop.

... dengan sedikit bantuan dari teman-teman saya

Ceritakan kepada kami bagaimana Mobil Kabin itu muncul. Apakah Anda mengerjakan semuanya sendiri?

Saya memiliki banyak teman yang sangat membantu dan ketika saya memberi tahu mereka tentang proyek ini, beberapa di antaranya langsung membantu. Teman saya, Jesse, membantu membuat kerangka trailer. Awalnya saya ingin membuat rangka dari kayu tipis, karena trailer itu dimaksudkan sebagai barang sekali pakai... tidak lebih dari mainan sementara untuk anak-anak. Jesse adalah orang yang menyukai logam seperti saya, dan lebih sederhana, lebih cepat dan lebih mudah untuk membuatnya dari aluminium bekas. Kami membangun rangka dalam waktu sekitar tiga hari.
Teman saya Rob membantu kami membuat file potongan CNC asli untuk sisi-sisi trailer. Kami menggunakan "Cabin Car Teardrop" lama yang saya temukan di internet sebagai model. Versi kami sekitar 25% lebih kecil dari aslinya. Rob juga memotong empat jendela akrilik untuk trailer dengan pemotong lasernya. Saya membeli lembaran busa komposit di toko perangkat keras dan menemukan perusahaan lokal yang dengan ramah menawarkan untuk memotong busa secara gratis.
Saya ingin melapisi trailer busa kecil dengan Poor Man's Fiberglass (PMF) karena cepat dan murah. PMF tidak lebih dari lem kayu, kanvas dan cat lateks berbahan dasar air. Saya tidak memiliki pengalaman dengan hal itu, dan setelah pencarian yang panjang di internet saya menemukan Lucy, seorang tukang kayu lokal yang ahli dalam hal PMF. Saya menemukannya di sebuah video YouTube dan yang membuat saya takjub, kami hanya berjarak sembilan menit! Keajaiban kecil telah terjadi dan proyek ini mengambil arah yang sama sekali berbeda.
Lucy dan saya mulai merakit liontin kecil itu dan rasanya sangat istimewa. Benar-benar istimewa. Itu menggemaskan dan tidak masuk akal. Itu adalah mainan yang sangat besar dan aneh. Para seniman dan pengrajin yang terlibat dalam proyek ini sangat berbakat sehingga pembangunan trailer ini sama sekali tidak mudah. Dengan berat 170 pon (77 kg), trailer ini ringan namun dibangun dengan sangat baik. Ketika kami membuatnya di garasi Lucy (pintu garasi terbuka hampir sepanjang waktu), orang-orang yang lewat berhenti di trotoar, menatap kami dan mengajukan banyak pertanyaan. Mereka tersenyum lebar dan jujur saat melihat trailer busa kecil itu. Hal ini membuat Lucy dan saya juga tersenyum lebar. Saat itulah saya menyadari, "Ini LEBIH DARI sekedar mainan anak-anak. Ini adalah sebuah media kegembiraan dan hubungan antar manusia."
Itu adalah hubungan yang saya rindukan sepanjang hidup saya. Saya pikir kita SEMUA merindukan hubungan semacam itu. Saat itulah saya memutuskan untuk membagikan liontin busa kecil itu kepada dunia. Saya memulai saluran YouTube sehingga semua orang dapat berbagi dalam kegembiraan yang ditawarkan oleh tempat perlindungan kecil ini. Saya masih berencana untuk menggunakannya setiap hari Jumat di klub berkemah saya. Saya yakin anak-anak akan senang melihatnya di internet juga!

Karavan dalam proses pembangunan
Melihat ke dalam bengkel.

Berapa biaya yang Anda keluarkan untuk bersenang-senang sejauh ini?

Mengenai biaya, saya belum memiliki totalnya. Saya telah menyimpan semua kuitansi dan saya akan membuat video YouTube khusus di mana saya akan menjumlahkan biayanya untuk pertama kalinya. Jika saya harus menebak, saya akan mengatakan mungkin sekitar $1.500. BTW, anggaran aslinya ditetapkan sebesar $300. Haha.

Selain VBB, skuter apa yang Anda kendarai dan apakah ada klub di dekat Anda?

Selain VBB tahun 1962, saya juga memiliki Yamaha Morphous tahun 2008 ("Yamaha Maxam" atau "CP250" - red.) dan Yamaha Vino 125 tahun 2007. Yamaha Morphous memiliki kapasitas mesin 250 cc, sehingga menjadi skuter jalan raya untuk perjalanan jauh. Yamaha Vino tahun 2007 juga merupakan motor yang dibuat khusus. Saya menyukai estetika abad pertengahan, jadi saya melakukan "pembangunan fiksi" dan mengubah Vino menjadi skuter tahun 1950-an, lengkap dengan trailer kargo kecil yang saya buat sendiri. Pekerjaan impian saya adalah bekerja di bengkel sungguhan, di mana saya dapat merancang dan membangun trailer mewah dan barang-barang yang dibuat khusus untuk skuter vintage. Saya telah terobsesi dengan skuter selama lebih dari 20 tahun dan itu tidak akan berubah dalam waktu dekat.
Mengenai klub skuter, saya adalah anggota yang sangat bangga dengan "Sirens of Titan Scooter Club" di Phoenix, Arizona. Kami adalah klub kecil dengan hanya beberapa anggota, namun persahabatan dan persaudaraan kami tak ternilai harganya. Kami mengendarai campuran skuter vintage dan modern, dan hampir setiap akhir pekan kami pergi ke kedai kopi. Jason, pendiri klub, juga suka berkemah, jadi ada banyak petualangan berkemah skuter di antaranya. Dia pria yang luar biasa dan teman yang baik.

Proyek lainnya

Vespa berkemah bukanlah proyek pertama Anda. Apa lagi yang sudah Anda buat?

Saya mulai membuat trailer pengangkut untuk skuter pada tahun 2006. Yang pertama adalah trailer Vespa PX150 berwarna merah dan putih. Inspirasi untuk desain trailer tersebut adalah kereta bayi dari tahun 1950-an, roket fiksi ilmiah abad pertengahan, dan sepeda motor tua.
Pada saat itu saya tidak menyadari bahwa membangun trailer juga memiliki komponen psikologis. Karier saya sangat penuh tekanan pada saat itu, dan saya pikir saya membangun trailer kargo sebagai reaksi terhadap stres. Saya membayangkan diri saya mengisi trailer kecil itu dengan beberapa barang sederhana dan melaju ke arah matahari terbenam, dan tidak pernah kembali lagi. Saya senang memikirkan hal itu.
Trailer kargo itu cukup berguna. Saya membawanya ke toko kelontong, pasar loak, dan menggunakannya untuk menjalankan tugas di seluruh kota. Saya sangat menyukainya sehingga saya membuat trailer kargo untuk hampir semua kendaraan roda dua yang saya miliki.

Vespa dengan trailer
PX putih dan merah dan Honda Metropolitan.

Trailer berikutnya yang saya buat adalah untuk Honda Ruckus saya (yang kami kenal sebagai "Honda Zoomer" - catatan editor). Saya membuatnya dengan gaya yang sangat militer agar sesuai dengan tampilan kendaraan roda dua yang tangguh. Dua minggu setelah menyelesaikan trailer ini, saya mengendarai Ruckus 50cc dan trailer sejauh lebih dari 7.000 mil melintasi Amerika Serikat dan Meksiko. Sendirian. Butuh waktu tiga bulan dan saya mengalami petualangan seumur hidup. Perjalanan itu mengubah saya.
Sekitar setahun kemudian, saya membuat trailer untuk Honda Metropolitan hitam ("Honda CHF50" - catatan editor). Dengan trailer di skuter ini, saya telah menempuh jarak lebih dari 6.000 mil. Skuter ini bahkan mungkin menjadi favorit saya. Estetika yang bersih dan cat skuter dan trailer yang serba hitam sangat indah. Saya telah menerima banyak pujian atas konversi ini.
Trailer kargo terakhir yang saya buat adalah untuk Yamaha Vino 125 tahun 2007, saya pikir saya membangun trailer ini sekitar tahun 2017. Saya benar-benar membangun ulang Vino 125 agar terlihat seperti skuter vintage dari tahun 50-an. Saya mengecatnya dengan dua warna, melapisinya dengan kain pelapis khusus dan menambahkan banyak krom. Beberapa bagian krom berasal dari mobil Amerika tahun 1950-an yang saya temukan di acara swap meet. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat kaleng bensin roda cadangan BMW berwarna senada yang terpasang di bagian dalam panel kaki-kaki skuter ini.
Saya menyukai pekerjaan saya sebagai guru, tetapi impian besar saya adalah membuat trailer kargo dan kemah ini untuk mencari nafkah. Saya merasa baru saja memulai dan memiliki sejuta ide yang lebih keren.

Vespa PX 150
"PX150 saya dengan tangki pengganti roda cadangan BMW dari pasar Jerman. Secara estetika menyenangkan dan ukurannya pas untuk sebuah skuter. Saya membelinya di eBay di Jerman dan mengirimkannya ke AS."

Apa arti Vespa bagi Anda?

Kebebasan yang tak lekang oleh waktu. Mengendarai Vespa tua membuat saya hidup di masa lalu. Aku suka itu. Masa lalu sudah terjadi dan kita tahu hasilnya. Hal ini terbatas. Tidak akan berubah lagi. Membiarkan diri saya mengendarai di ruang itu memberi saya rasa aman yang luar biasa. Selain itu, saya adalah orang yang sangat mekanis dan saya SUKA menyalakan Vespa tua. Menyalakan keran bensin, menarik choke, gearbox manual, rem tromol ganda, suara dan asap mesin... ini adalah pengalaman meditasi bagi saya setiap kali saya berkendara. Semua ini terbungkus dalam kebebasan yang luar biasa. Itulah arti Vespa bagi saya.
Dunia berputar di sekitar skuter saya. Dari pakaian yang saya kenakan, teman yang saya miliki, hingga hobi yang saya tekuni - semuanya berputar di sekitar skuter saya.

Tom, kami berterima kasih atas jawaban Anda dan menantikan proyek Anda berikutnya, yang akan kami laporkan lagi dengan senang hati.

Sekarang mari kita pergi bersama Tom ke gurun Arizona. Anda juga dapat menambahkan teks bahasa Jerman di YouTube. Selanjutnya ada ini adalah videodi mana Tom menyiapkan makan malam Thanksgiving yang lezat di kempingnya.

Dan tentu saja masih banyak lagi foto-foto Tom, teman-temannya dan proyek-proyeknya

Camping Vespa
Dietrich Limper
Dietrich Limper

Dietrich Limper bekerja sebagai editor untuk SIP Scootershop dan juga menulis untuk publikasi lokal dan nasional. Saat tidak sedang melakukan geocaching, dia dengan sabar mengikuti petualangan menyedihkan Bayer Leverkusen.

×