44.000 kilometer dengan Vespa

Dibuat oleh Dietrich Limper di 15:02 a.m. di 1 Februari 2022

Pada bulan Mei 2015, Juvena "The Wandering Wasp" Huang memulai petualangan yang luar biasa. Dia memulai dengan Vespa-nya di negara asalnya, Singapura, dengan tujuan sederhana untuk melihat dunia. Pada akhirnya, dia mengendarai Vespa sejauh 44.000 kilometer melewati 25 negara dalam waktu 27 bulan: Malaysia, Thailand, Myanmar, India, Nepal, Pakistan, Iran, Armenia, Georgia, Turki, Bulgaria, Makedonia, Serbia, Bosnia & Herzegovina, Kroasia, Montenegro, Albania, Yunani, Kosovo, Italia, Liechtenstein, Swiss, Jerman, Austria, dan Republik Ceko. Rata-rata, ia mengendarai sepeda sejauh 200 hingga 300 km per hari dan duduk di bangku selama enam hingga delapan jam. Perjalanannya juga membawanya ke Landsberg yang tenang dan ia mengunjungi kami di SIP Scootershop. Kontak tidak pernah terputus dan kami bertanya bagaimana dia melihat perjalanannya hari ini dan rencana apa yang dia miliki untuk masa depan.

Tolong ceritakan sesuatu tentang diri Anda. Dimana Anda tinggal, apa pekerjaan Anda, berapa usia Anda?
Saya berusia 34 tahun saat ini, lahir dan dibesarkan di Singapura. Sebelum perjalanan saya, saya adalah seorang asisten peneliti untuk studi akuakultur. Saat ini saya bekerja sebagai pekerja magang di bidang desain dan pemasaran digital dan juga pekerja lepas.

Bagaimana Anda bisa terlibat dengan skuter secara umum?
Ide untuk mendapatkan SIM dan mengendarai skuter muncul setelah saya melakukan perjalanan ke Vietnam. Di sana, jalanan penuh dengan skuter. Itu adalah alat transportasi yang umum dan mudah. Saya berpikir betapa menyenangkannya melakukan perjalanan dan menjelajahi Vietnam dengan skuter. Sebagai hasilnya, saya mendapatkan lisensi sepeda motor saya saat berusia 19 tahun dan membeli skuter untuk ulang tahun ke-20 saya.

Bagaimana skuter diatur di negara Anda? Apakah Anda anggota klub?
Ada beberapa klub skuter di Singapura. Mereka cukup kecil, tidak sebesar yang saya lihat di negara lain. Singapura adalah negara yang kecil. Saya bukan anggota klub mana pun, tetapi saya telah berpartisipasi dalam beberapa kegiatan klub. Saya cenderung bergaul dengan komunitas sepeda motor secara umum, daripada hanya membatasi diri saya pada dunia skuter.

Kapan Anda mulai merencanakan petualangan besar Anda? Darimana ide itu muncul?
Seorang teman sesama pengendara sepeda motor meninggal dalam sebuah kecelakaan di jalan raya pada usia 29 tahun. Dia mengendarai mobil van saat kecelakaan itu terjadi, dan dia tidak sedang mengendarai sepeda motor. Kematiannya membuat saya menyadari betapa singkat dan tidak menentunya hidup ini. Hal ini membuat saya memikirkan kembali prioritas dan tujuan saya untuk diri saya sendiri. Setelah perjalanan ke Vietnam, saya selalu memiliki keinginan untuk melakukan perjalanan jangka panjang. Saya tidak memiliki keberanian untuk melakukannya dan memilih untuk mencari keamanan dan kenyamanan. Kematian teman saya membuat saya mengambil lompatan dan mengejar impian untuk bepergian. Dan kali ini, kecintaan saya yang baru saya temukan untuk mengemudi ditambahkan ke dalam campuran.

Rute Vespa
25 negara, 44.000 kilometer, 27 bulan - rute Tawon Pengembara

Vespa Excel 150 yang tangguh

Apakah Anda melakukan tur yang lebih kecil sebelum memulai tur besar?
Pada awalnya, saya sering pergi ke negara tetangga, Malaysia, dan kemudian ke Thailand bersama teman-teman. Sebelum perjalanan besar, Thailand adalah tempat terjauh yang pernah saya kunjungi dengan skuter saya.

Skuter apa yang Anda gunakan untuk perjalanan jauh tersebut dan bagaimana Anda mempersiapkannya?
Sebuah Vespa Excel 150. Skuter ini sangat mirip dengan PX. Saya menambahkan rak bagasi dan juga pemanas genggaman, tetapi saya melepasnya karena menguras baterai. Saya tidak memeriksa mesin skuter saya secara menyeluruh sebelum meninggalkan Singapura. Mekanik saya tidak menganggap serius perjalanan saya dan berpikir bahwa merombak skuter yang masih berfungsi hanya membuang-buang waktu. Saya akhirnya merombak skuter tersebut di Bangkok, Thailand.

Apa yangAnda bawa dan apa yang penting untuk perjalanan seperti itu?
Apa yang penting dan apa yang tidak penting tergantung pada gaya perjalanan Anda. Terkadang Anda baru mengetahui apa yang benar-benar penting ketika Anda berada di jalan. Saya adalah seorang pelancong dengan anggaran terbatas, jadi saya juga membawa perlengkapan berkemah untuk menghemat biaya akomodasi. Saya juga membawa beberapa suku cadang dan peralatan. Sejak saat itu saya belajar untuk lebih berhati-hati dalam memilih suku cadang dan peralatan karena bisa sangat berat. Saya membuat kesalahan dengan membawa terlalu banyak barang. Dalam perjalanan, saya kemudian memberikan barang-barang yang tidak saya perlukan. Pada saat yang sama, saya juga mengemas berbagai perkakas yang berguna dalam koper saya, misalnya, pin pengunci. Itu sangat berguna untuk menyetel kabel kopling dan melonggarkan sekrup yang macet.

Berapa kali Anda harus memperbaiki skuter dan apa saja yang rusak?
Saya tidak ingat berapa kali, dan saya tidak ingat setiap bagian yang rusak. Mulai dari kaca spion yang pecah, piston yang tergores, hingga kunci setang (karena percobaan pencurian). Sering kali, ini adalah masalah kecil. Ada empat kasus di mana skuter saya tidak mau bergerak sama sekali dan harus diderek ke bengkel.

Vespa di depan biara
Istirahat di depan Biara Tatev di Armenia.

Sebagai seorang wanita yang sendirian di atas Vespa

Bagaimana reaksi orang-orang yang Anda temui di berbagai negara terhadap Anda?
Kadang-kadang saya ditanya di mana suami saya, terutama di negara-negara di mana wanita biasanya ditemani oleh pria. Saya kemudian dengan bercanda menunjuk ke arah skuter saya. Banyak orang yang terkejut melihat seorang wanita bepergian sendirian, dan mengendarai skuter. Secara keseluruhan, saya bertemu dengan banyak orang yang melakukan segalanya untuk membuat saya merasa nyaman dan membuka rumah mereka untuk saya.

ApakahAnda merasa takut dalam beberapa situasi?
Saya paling takut pada hari pertama keberangkatan. Ada begitu banyak hal yang tidak diketahui dan ketidakpastian dalam pikiran saya. Banyak skenario yang bermain di kepala saya. Namun, semakin sering saya melakukan perjalanan dan semakin saya memahami kenyataan di lapangan, semakin berkurang rasa takut saya. Perspektif saya banyak berubah dan saya bisa melihat situasi secara rasional, bukan secara emosional. Skuter saya mogok di tengah-tengah provinsi Baluchistan, Pakistan, sebuah wilayah yang dilanda pemberontakan. Di masa lalu, telah terjadi penculikan orang asing dan bom bunuh diri di sana. Saya didampingi oleh para petugas yang membawa senjata AK47. Namun demikian, saya berhasil tetap tenang. Untuk tetap tenang dan tangguh, Anda harus menerima ketidakpastian sebagai bagian dari itu. Saya telah menghadapi dan mengatasi begitu banyak masalah, setiap masalah hanyalah satu lagi yang harus diselesaikan. Jika saya takut, hal itu hanya akan menghambat proses berpikir saya.

Apakah ada masalah di perbatasan? Berapa banyak visa yang Anda butuhkan?
Saya mengalami sedikit drama di perbatasan India-Pakistan karena saya menyeberang dengan pengendara sepeda motor Jerman lainnya. Itu merupakan sebuah cerita tersendiri. Saya sangat beruntung memiliki paspor yang paling kuat di dunia. Itu adalah sebuah keistimewaan. Dari 25 negara, saya hanya perlu mengajukan visa untuk tujuh negara. Beberapa di antaranya harus saya ajukan di negara asal saya, Singapura. Sisanya saya ajukan dalam perjalanan. Penting untuk mencari tahu tentang persyaratan visa setiap negara untuk memastikan tidak ada masalah saat Anda bepergian.

Kunjungan ke SIP
Tawon Pengembara bersama Moritz di depan kantor pusat SIP Scootershop

Mengunjungi SIP Scootershop

Bagaimana Anda menghubungi SIP Scootershop saat itu?
Moritz menghubungi saya selama perjalanan. Dia menawarkan untuk membantu saya dengan suku cadang jika saya membutuhkannya. Ketika saya tiba di Serbia dan memutuskan untuk merombak skuter saya di sana, saya menghubunginya. SIP memutuskan untuk mensponsori suku cadang. Saya sangat berterima kasih untuk itu. Ketika saya berada di dekat Jerman, saya menghubungi Moritz lagi dan mengatakan bahwa saya ingin mengunjungi SIP. Ketika saya tiba di sana, ia berbaik hati memberi saya tur ke pabrik dan mengirimkan beberapa aksesoris lagi. Tidak hanya itu, SIP menempatkan saya untuk menginap di hotel terdekat dan itu sangat menyenangkan. Malam harinya, ia dan Martin mengajak saya berkeliling Landsberg. Senang rasanya menginap di hotel yang nyaman setelah lebih dari satu tahun berkemah, hostel, dan berselancar di sofa. Saya sangat berterima kasih kepada SIP atas dukungan dan keramahan mereka. Terima kasih banyak untuk itu.
(Catatan editor: Pada saat itu, kami telah memberikan Juvena, antara lain, sebuah Tas Koper Klasik SIP tas SIP Classic Luggage Bag di sepanjang perjalanan. Tas ini telah melalui perjalanannya dan mengatasi semua tekanan dan ketegangan dengan sangat baik bisa dibaca di sini di sini)

Apa rencana Anda di masa depan?
Skuter saya masih berada di Republik Ceko. Saya membatalkan pendaftarannya sebagai kendaraan di Singapura karena ada perubahan peraturan. Sepeda motor tua harus hilang dari jalanan Singapura pada tahun 2028. Tidak ada gunanya menghabiskan ribuan euro untuk membawa skuter saya kembali, hanya untuk mendapatkan hukuman mati di sini. Saya sedang mencoba untuk mendaftarkan ulang skuter saya di sebuah negara Eropa agar saya dapat melanjutkan perjalanan saya. Ini merupakan tantangan yang cukup berat karena skuter saya tidak memenuhi standar emisi Euro dan belum cukup umur untuk didaftarkan sebagai mobil klasik.
Saya masih mencari kemungkinan di mana saya dapat meninggalkannya secara legal di jalan dan mengendarainya sebagai warga negara non-Uni Eropa. Jika tidak, saya mungkin akan menyumbangkannya ke museum dan membeli skuter baru di Eropa.
Karena ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi, sulit untuk membuat rencana perjalanan yang konkret. Saya berharap dapat kembali ke Eropa pada akhir tahun ini untuk menyelesaikan semuanya. Masih ada beberapa bagian Eropa yang ingin saya jelajahi. Selain itu, berpartisipasi dalam Mongol Rally pada tahun 2023 atau 2024 juga merupakan sebuah rencana.

Juvena, terima kasih atas jawaban Anda dan kami menantikan petualangan baru Anda. Ayo berangkat!

Informasi lebih lanjut tentang The Wandering Wasp dapat ditemukan di Beranda dan di Facebook.

Galeri foto The Wandering Wasp

The Wandering Wasp

Video: 14 bulan di Jalan - Petualangan dan Kesialan

Dietrich Limper
Dietrich Limper

Dietrich Limper bekerja sebagai editor untuk SIP Scootershop dan juga menulis untuk publikasi lokal dan nasional. Saat tidak sedang melakukan geocaching, dia dengan sabar mengikuti petualangan menyedihkan Bayer Leverkusen.

×